Menjelang 2021 akan terdapat sehingga 438 juta sambungan 5G.

Tetapi di luar kelajuan yang lebih cepat dan latensi yang lebih rendah, apa yang kita ketahui mengenai teknologi 5G, dan bagaimana ia berbeza dengan 4G?

Kesalinghubungan telah berkembang dari menyediakan akses ke internet untuk mengaktifkan infrastruktur yang kompleks.

Contohnya, bandar pintar menghubungkan segalanya dari telefon pintar, rumah, dan kereta ke sistem lalu lintas dan pengumpulan sampah menggunakan teknologi Internet of Things (IoT).

Namun, dengan bertambahnya jumlah peranti dan ledakan data memerlukan tahap prestasi rangkaian baru.

Teknologi tanpa wayar, dari Bluetooth dan WiFi hingga 3G dan 4G, bergantung pada pertukaran prestasi dengan peranti IoT pada rangkaian mereka.

5G sehingga 100 kali lebih pantas daripada 4G

Pelancaran 5G dapat menyelesaikannya kerana ‘pemotongan rangkaian’ menjadi lebih mudah – apabila rangkaian dipecah untuk menyesuaikan kelajuan, kapasiti, liputan, penyulitan, dan keselamatan dengan menetapkan semula sumber daya dari satu ‘potongan’ jaringan ke ‘slice’ lain yang memerlukannya.

Dengan kata lain, sama seperti setiap flat di bangunan mempunyai kunci khusus untuk membiarkan orang yang dibenarkan sahaja, setiap slice akan bergantung pada ‘slice SIM’, yang juga dikenal sebagai ‘sSIM,’ yang akan disimpan di SIM 5G anda .

Latency: 5G adalah yang teratas

Prestasi yang lebih baik dengan 5G juga bermaksud kadar kependaman yang lebih rendah (kelewatan antara menghantar dan menerima maklumat).

Untuk 4G, ini adalah 200 milisaat, tidak jauh dari 250 milisaat yang diperlukan manusia untuk bertindak balas terhadap rangsangan visual. Kadar kependaman 5G jauh lebih rendah: hanya 1 milisaat.

Menggunakan rangkaian 5G untuk menghantar dan menerima maklumat dengan begitu cepat akan membantu mengembangkan perkhidmatan dan peranti baru, terutama maklumat mengenai kenderaan dan kenderaan yang terhubung, permainan realiti maya, operasi pembedahan jarak jauh, dan perisian terjemahan.

5G juga bermaksud lebih banyak keselamatan dan lebih banyak peraturan

Tetapi dengan meningkatnya peluang datang peningkatan risiko, jadi penggunaan 5G mesti disertakan dengan tahap keselamatan yang betul untuk memungkinkan kepercayaan.

5G akan melihat penyebaran rangkaian mudah alih swasta yang lebih luas dan peningkatan akses rangkaian dari pihak pembekal pihak ketiga, yang semuanya meningkatkan jumlah peluang untuk penggodam.

Oleh itu, EU meminta dialog antara vendor, operator rangkaian, dan pengawal selia untuk mencari dan melaksanakan penyelesaian untuk mengurangkan risiko ini.

Mengikuti EU GDPR, yang menetapkan dirinya sebagai rujukan untuk perlindungan data di seluruh dunia pada tahun 2018, EU sedang menyiapkan Peraturan ePrivasi (ePR).

Di mana GDPR bertujuan melindungi data peribadi, ePR memberi tumpuan khusus pada privasi individu kerana ia berkaitan dengan komunikasi elektronik.

Ini dapat dicapai, misalnya, dengan nama samaran dan penyulitan data peribadi. Sekali lagi, SIM 5G memainkan peranan sebagai pelindung privasi pengguna.

Oleh itu, apabila pengguna melihat masa depan, 5G akan menjadi lebih mudah daripada internet mudah alih yang lebih pantas kerana memberikan tahap hubungan baru – dan peningkatan kepercayaan – di seluruh ekosistem yang lebih luas.