Aplikasi Play Store masih perlu menggunakan sistem pembayaran Google

Google menggariskan perubahan baru pada kebijakan pembangunnya dan berjanji untuk menjadikan penggunaan aplikasi aplikasi pihak ketiga lebih mudah pada Android 12. Pengumuman tersebut menangani kebimbangan baru-baru ini mengenai pengembangan aplikasi Android, termasuk memperjuangkan sistem pembayaran dalam aplikasi alternatif dan kesukaran untuk perniagaan bergerak dalam talian kerana COVID-19.

Pengguna Android sudah dapat memasang aplikasi melalui kedai pihak ketiga seperti Galaxy Store Samsung. Google mengatakan bahawa sebagai tindak balas kepada maklum balas pembangun, ia menambahkan ciri ke peluncuran Android 12 tahun depan yang akan “mempermudah orang menggunakan gedung aplikasi lain pada peranti mereka sambil berhati-hati untuk tidak menjejaskan langkah keselamatan yang telah dilakukan Android.” Ia akan mengeluarkan lebih banyak maklumat mengenai perubahan ini di masa hadapan.

Sebaliknya, Google tidak melepaskan pegangannya terhadap pembayaran dalam aplikasi untuk aplikasi Play Store. Syarikat itu mengatakan bahawa “semua pemaju yang menjual barang digital dalam aplikasinya diwajibkan menggunakan sistem penagihan Google Play,” dan bahasa itu mengubah dasar pembayarannya untuk menjelaskannya. Sebarang aplikasi yang belum menggunakan sistem untuk barang digital akan diminta untuk menambahkannya pada 30 September 2021.

Ini telah menjadi titik tolak untuk Epic Games, yang judulnya Fortnite dikeluarkan dari Play Store pada bulan Ogos setelah Epic menambahkan sokongan untuk kaedah penagihan alternatif. Fortnite pada masa ini hanya tersedia melalui kedai pihak ketiga dan laman web Epic, dan Google nampaknya tidak mundur – ia secara spesifik merujuk Fortnite sebagai contoh bagaimana “walaupun pemaju dan Google tidak bersetuju dengan syarat perniagaan yang boleh dibuat oleh pemaju masih diedarkan di platform Android. ”

Terdapat satu kategori pembelian dalam aplikasi yang sangat rumit: perniagaan yang mula membiarkan pengguna menjual versi “maya” dari penawaran bukan digital biasa mereka semasa wabak koronavirus. Syarikat-syarikat ini, termasuk Airbnb dan ClassPass, telah mengeluh kerana diminta membayar yuran perkhidmatan baru di iOS.

Apple telah mula mengetepikan yuran ini dalam beberapa keadaan, dan Google mengatakan perniagaan ini tidak perlu menggunakan penagihan Google Play Android untuk masa terdekat. “Kami menyedari bahawa pandemi global telah mengakibatkan banyak perniagaan harus menghadapi cabaran untuk memindahkan perniagaan fizikal mereka ke digital dan menarik pelanggan khalayak dengan cara baru, misalnya, memindahkan pengalaman dan kelas secara dalam talian,” katanya. “Untuk 12 bulan ke depan, perniagaan ini tidak perlu mematuhi dasar pembayaran kami, dan kami akan terus menilai kembali keadaannya pada tahun berikutnya.”