Back to school: The 5 best Chromebooks for students | ZDNet

Chromebook adalah laptop dan dua dalam satu yang beroperasi pada sistem operasi Chrome Google. Perkakasan mungkin kelihatan seperti komputer riba lain, tetapi Chrome OS berasaskan penyemak imbas web yang minimalis adalah pengalaman yang berbeza dari komputer riba Windows dan MacOS yang mungkin anda biasa.

Ketika Chromebook pertama kali tiba pada tahun 2011, mereka dipandang rendah kerana fungsi terhad dan bergantung pada sambungan internet yang konsisten. Chromebook hari ini, agak berlainan tetapi ada beberapa perkara tidak berubah dan anda mungkin tidak bersedia bekerja dengan batasan yang mereka ada.

Asus Chromebook Flip C434 review: The greatest Chromebook?Keadaan perisian

Semasa OS Chrome dilancarkan, pada dasarnya ia hanya penyemak imbas web Chrome Google. Bagi mereka yang biasa menggunakan sistem operasi seperti WIndows dan Mac, Chromebook menjadikannya rata-rata seperti komputer riba yang menjalankan penyemak imbas web dan itu sahaja.

Walaupun OS Chrome tidak pernah melebihi itu, sebenarnya banyak perkara dapat dilakukan sepenuhnya di web hari ini. Catat semua yang anda lakukan setiap hari dan anda mungkin mendapati tidak ada yang tidak dapat anda capai dengan Chrome pada tahap paling asas.

Oleh itu, komputer riba Windows atau MacBook dapat menjalankan penyemak imbas Chrome serta perisian lain yang disokong oleh sistem operasi tersebut. Walaupun anda tidak memerlukan perisian tertentu dengan segera, ada baiknya anda mempunyai pilihan. Selain itu, jika anda membeli Chromebook untuk pembelajaran jarak jauh dengan Google Classroom, PC Mac atau Windows juga akan berfungsi.

Sejauh ini, Chromebook tidak serasi dengan perisian Windows atau Mac. Anda dapat menggunakan VMware di Chromebook untuk menjalankan aplikasi Windows, dan ada sokongan untuk perisian Linux juga. Di samping itu , model terkini dapat menjalankan aplikasi Android dan ada juga aplikasi web yang tersedia melalui Google Web Chrome Store.

Salah satu rintangan besar bagi banyak orang adalah akses ke Microsoft Office. Anda tidak dapat memasang perisian Office penuh pada Chromebook, tetapi Microsoft menyediakan versi berasaskan web dan Android masing-masing di kedai Chrome dan Google Play. Tetapi secara umum, jika anda memerlukan atau menginginkan aplikasi Windows atau Mac tertentu – dan tidak ada pengganti aplikasi web atau Android yang sesuai dan anda tidak mahu menggunakan VMware – jangan dapatkan Chromebook. Juga, jika anda memerlukan kemampuan penyuntingan foto dan video yang lebih maju, anda memerlukan komputer riba biasa. Chromebook biasanya tidak menawarkan prestasi grafik yang anda perlukan untuk tugas yang menuntut atau, sekali lagi, pilihan untuk memasang permainan dan perisian Windows atau Mac. Sebaliknya, dengan perkhidmatan permainan streaming seperti Google Stadia dan Nvidia GeForce Now, Chromebook kini dapat digunakan untuk lebih daripada permainan berasaskan Android dan penyemak imbas.

Sambungan web (kebanyakan) diperlukan

Semasa Chromebook pertama kali dilancarkan, pada dasarnya mereka menjadi bermasalah ketika offline – masalah sebenar jika anda berada di tengah-tengah mengedit dokumen penting yang tiba-tiba tidak dapat anda simpan kerana sambungan web anda terputus. Untungnya semuanya menjadi lebih baik kerana Google meningkatkan keupayaan offline dan aplikasi biasa seperti Netflix, YouTube dan Spotify juga mempunyai pilihan semasa offline.

Untuk komputer riba biasa, apabila anda offline sedikit menjadi masalah kerana anda menggunakan perisian terpasang yang menyimpan ke storan dalaman. Walaupun tidak ada pengalaman yang luar biasa hari ini, Chromebook bukanlah pilihan yang bagus jika anda tidak bersedia dan dapat dalam talian sepanjang masa.