Kita selalu mendpata soalan, “Apa perbezaan antara amp, volt dan watt?” cukup bahawa kita fikir kita akan mengatasinya di sini. Terdapat beberapa jawapan yang agak rumit untuk soalan ini tetapi kami fikir kami akan berusaha mempermudah jawapannya dengan menggunakan analogi.

Sekiranya kita menganggap elektrik sebagai air yang mengalir melalui paip, ia dapat membantu kita memahami amp, volt dan watt. Amps adalah isipadu air yang mengalir melalui paip. Tekanan air akan menjadi voltan. Watt adalah kekuatan (volt x amp) yang dapat disediakan oleh air (fikirkan kembali zaman dahulu ketika air digunakan untuk membuat kilang). Oleh itu, dengan analogi ini, definisi di bawah untuk amp, volt dan watt harus lebih mudah difahami:

Amp – ampere adalah unit untuk mengukur elektrik. Unit piawai yang diterima untuk mengukur seberapa cepat arus elektrik mengalir adalah contoh ampere.

Volt – unit asas daya elektromotif dalam sistem SI dan MKS, sama dengan daya elektromotif, atau perbezaan potensi, yang menyebabkan arus satu ampere mengalir melalui konduktor yang mempunyai rintangan satu ohm.

Watt – unit asas kuasa elektrik, mekanikal, atau terma dalam sistem SI dan MKS, sama dengan satu joule sesaat atau 10 ergs sesaat (kuasa kuda): untuk kuasa elektrik sama dengan satu volt-ampere.

Kembali ke analogi kami; elektrik adalah aliran (seperti air) elektron melalui konduktor seperti wayar. Kadar aliran elektrik diukur sebagai arus elektrik. Arus elektrik diukur dalam amp. Apa yang membuat aliran semasa? Dalam analogi air kita dapat mengatakan bateri adalah pam yang membuat aliran air yang menimbulkan tekanan pada paip. Tekanan adalah voltan. Dan seperti yang kami katakan sebelum watt adalah kekuatan yang dapat diberikan air (seperti roda penggilingan). Watt adalah ukuran berapa banyak daya yang dilepaskan setiap saat.

Kami harap anda sekarang mempunyai pemahaman yang lebih baik mengenai perbezaan antara amp, volt dan watt.